The Amityville Horror (1979): Adaptasi Horor yang Realistis

the amityville horror adaptasi realistis
American International Pictures, MGM

Kejadian horor nyata tentang rumah berhantu di Amityville, merupakan sebuah legenda yang telah banyak diadaptasi dan direferensikan dalam bentuk fiksi, termasuk di awal cerita dalam film The Conjuring 2 (2016), namun tidaklah serealistis seperti dalam film The Amityville Horror yang dirilis tahun 1979 silam.

Peristiwa yang terjadi di tahun 1974 itupun tak lama kemudian dijadikan sebuah novel oleh Jay Anson di tahun 1977, berdasarkan pengalaman supranatural keluarga Lutz yang pernah mendiami rumah itu setahun setelah terjadi pembantaian keluarga DeFeo.

Dua tahun kemudian, produser Samuel Z. Arkoff membeli hak cipta novel laris tersebut, sedangkan Anson sendiri menawarkan naskahnya namun ditolak oleh Arkoff. Proyek film yang semula dibuat untuk televisi, dibintangi oleh ‘bapaknya Thanos' (Josh Brolin), yakni James Brolin dan kekasih Superman ‘Louis Lane’, yakni Margot Kidder.

Meski proses syuting tidak dilakukan di dalam rumah angker itu, para kru film hanya diijinkan untuk menyorot bagian eksteriornya saja, sehingga lokasi syuting dilakukan di tempat lain.

Kesuksesan film The Amityville Horror, mengakibatkan dibuatnya beberapa sekuel di tahun-tahun berikutnya, dan filmnya sendiri pernah dibuat ulang di tahun 2005.

November 1974 dini hari, di sebuah rumah area pinggiran Amityville, New York, Ronald DeFeo Jr. dengan brutal membunuh seluruh keluarganya, menggunakan sebuah senapan saat mereka terlelap dalam tidur.

sinopsis film the amityville horror
American International Pictures, MGM

Setahun kemudian, suami-istri George Lutz (James Brolin) dan Kathy Lutz (Margot Kidder) menempati rumah tersebut. Kathy yang telah memiliki ketiga orang anak, menikahi George sebelumnya.

Tidak seperti George, Kathy adalah seorang pemeluk Katholik yang taat, hingga ketika mereka menempati rumah itu, ia mengundang Pastur Delaney (Rod Steiger) untuk memberkati rumah tersebut.

Namun dalam proses pemberkatan, Delaney diserang oleh berbagai fenomena janggal dan mengerikan serta sebuah bisikan misterius berupa seruan “get out!”, hingga akhirnya ia mengalami sakit dan buta, yang bahkan nyaris kehilangan imannya karena rasa frustasi.

Begitu pula dengan bibi Kathy yakni Suster Helena saat mengunjungi mereka tiba-tiba menjadi sakit, hilangnya uang dari saudara laki-laki Kathy yang hendak menikah, serta seorang babysitter terkunci dalam ruangan oleh kekuatan supranatural, terjadi dalam rumah angker itu.

Sedangkan bisnis George mulai surut, dan ia sendiri selalu terbangun tepat jam 3.15 dini hari dan merasa harus memeriksa rumah perahu yang terletak di belakang rumah utama. Kathy juga mengalami mimpi buruk tentang pembunuhan keluarga DeFeo, sehingga ia mulai menyelidiki latar belakang rumah berdasarkan para penghuni sebelumnya.

review film the amityville horror
American International Pictures, MGM

Sementara tingkah laku dan sikap George perlahan mulai berubah menjadi semakin aneh dan menakutkan.

Selama hampir dua jam, film The Amityville Horror berusaha untuk menceritakan secara fiktif dan dramatis, berdasarkan peristiwa nyata yang dialami oleh keluarga Lutz saat mendiami rumah tersebut.

Tidak seperti film-film hantu modern yang sarat akan jump scare murahan dan penampakan CGI yang penuh ‘kepalsuan’, film ini mampu menyajikan suasana horor realistis, atmosfir yang dibangun dengan optimal, melalui efek spesial yang minim namun efektif.

Tanpa perlu ada penampakan lebay seperti halnya dalam Conjuring, film ini lebih menekankan pada aspek psikologis dan kengerian akan berbagai teror dan fenomena menakutkan yang dialami oleh orang-orang di sekitarnya, seperti Delaney, Helena, seorang babysitter hingga seorang paranormal yang merupakan istri dari partner bisnis George.

Mereka diteror oleh sebuah kekuatan jahat yang berhasil ‘mengerjai’ mereka dan yang parahnya tentu saja Pastur Delaney yang pada saat ia kedua kalinya hendak menuju rumah itu, sekaligus memperingati keluarga Lutz, malah mendapat kecelakaan.

ulasan film the amityville horror
American International Pictures, MGM

Keluarga Lutz sendiri jelas terpengaruh oleh fenomena supranatural, misalnya anak mereka Amy yang memiliki teman imajinasi bernama Jody, serta tampaknya George sedang dalam proses kerasukan seperti halnya yang dialami oleh Ronald DeFeo Jr., seiring dengan berjalannya cerita.

George terlihat semakin aneh dan menakutkan layaknya karakter yang diperankan oleh Jack Nicholson di film The Shining (1980).

Film The Amityville Horror memperlihatkan sekaligus mengeksploitasi aspek psikologis yang dialami oleh George dengan gaya yang realistis, terkait kondisi fisiknya melalui raut muka yang agak pucat dengan kelopak mata yang memerah.

Dan bahkan ia seperti mengisyaratkan kekerasan, saat adegan ia mengasah kapak dan membelah potongan kayu. Saat Kathy mulai tidak betah dan semakin ketakutan, malah George seakan mencegahnya untuk tetap tinggal di rumah tersebut, hingga mulailah terjadi intrik menarik.

Performa aktor veteran Rod Steiger sebagai Pastur Delaney pun patut diapresiasi, saat ia bersikeras meyakini para superiornya, bahwa ada kekuatan jahat di rumah itu, namun mereka mempercayainya, sehingga ia menjadi frustasi hingga mengalami kebutaan. 

Sedangkan performa James Brolin cukup meyakinkan, sebagai seorang yang memang terkesan sinis perlahan peringainya berubah dan lebih mudah marah. Performa Margot Kidder sebagai Kathy boleh dibilang standar.

film the amityville horror orisinal
American International Pictures, MGM

Sejumlah arahan yang dilakukan oleh sineas Stuart Rosenberg sangatlah efektif dalam menyajikan sebuah film horor sesungguhnya, mampu memunculkan aura chilling serta kengerian natural yang cenderung realistis, bukan ketakutan belaka akan perwujudan visual fantasi seperti penampakan.

Film ini lebih mengutamakan permainan konflik antar karakter yang tampaknya diadu oleh kekuatan supranatural jahat yang terjadi di rumah tersebut, sehingga mengakibatkan renggangnya hubungan orang-orang di sekitarnya.

Tema musik dan scoring yang khas sekaligus membuat bulu kuduk merinding tersebut, diaransemen oleh nama besar Lalo Schifrin, sehingga dinominasikan dalam penghargaan Oscar.

Sekilas, aransemennya mirip dengan yang ada di film Rosemary’s Baby (1968), terutama saat pertama kali terdengar dalam kredit pembuka sekaligus penutup, yang disertai dengan latar visual rumah Amityville pada saat matahari terbenam dengan langit merah.

Film The Amityville Horror ini merupakan salah satu film horor klasik dan tentu saja yang terbaik diantara semua adaptasinya, baik sejumlah sekuel maupun versi pembuatan ulangnya.

Gaya penuturan horor era 70’an ini setara dengan horor klasik lainnya, seperti The Exorcist (1973) atau The Omen (1976), namun disajikan dengan narasi horor yang realistis, sehingga patut dinikmati sebagai adaptasi dramatis yang solid.

Score: 3 / 4 stars

The Amityville Horror | 1979 | Drama, Horor, Supranatural | Pemain: James Brolin, Margot Kidder, Rod Steiger, Murray Hamilton | Sutradara: Stuart Rosenberg | Produser: Samuel Z. Arkoff, Elliot Geisinger, Ronald Saland | Penulis: Berdasarkan novel The Amityville Horror karya Jay Anson. Naskah: Sandor Stern | Musik: Lalo Schifrin | Sinematografi: Fred J. Koenekamp | Distributor: American International Pictures | Negara: Amerika Serikat, Italia | Durasi: 118 Menit

Comments

Popular Posts